Friday, February 17, 2017

PRAKTIKUM 1 (4 Minggu)


Sekolah : SK Pulau Redang
Trmpoh : 4 Minggu ( 18 Mac hingga 12 April 2012)

Terima kasih kepada semua warga SKPR yang telah banyak membantu kami sepanjang menjalani praktikum di sini. Semoga segala jasa baik anda semua dibalas oleh Allah s.w.t.


Tuesday, March 5, 2013

Membetulkan Niat Menuntut Ilmu



Sabda Nabi SAW: 

عَنْ كَعْبِ بْنِ مَالِكٍ t قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ  يَقُولُ: مَنْ طَلَبَ الْعِلْمَ لِيُجَارِيَ بِهِ الْعُلَمَاءَ أَوْ لِيُمَارِيَ بِهِ السُّفَهَاءَ أَوْ يَصْرِفَ بِهِ وُجُوهَ النَّاسِ إِلَيْهِ أَدْخَلَهُ اللَّهُ النَّارَ. 

Maksudnya :

"Daripada Ka'ab bin Malik r.a, katanya : Aku mendengar RasululLah s.a.w. bersabda: "Sesiapa yang menuntut ilmu (agama) untuk menyaingi ulama, atau berbahas dengan orang jahil, atau supaya dengan ilmu tersebut wajah orang ramai tertumpu kepadanya, maka Allah masukkan dia ke dalam neraka." (Riwayat al-Tirmizi, Ibn Majah daripada Ibn 'Umar, al-Hakim daripada Jabir bin 'Abdillah. Al-Hakim mensahehkannya dan disetujui oleh al-Zahabi. Lihat : Al-Mustadrak 1/272, cetakan Dar al-Ma'rifah, Beirut. Ada perselisihan dalam menentukan kedudukan hadith ini, namun hadith ini mempunyai syahid (pembuktian daripada riwayat lain) yang menjadikannya pada darjah sahih.) 

Saturday, February 23, 2013

"Zalimun linafsihi itu aku dan kamu"

Terbaca satu artikel yang ditulis oleh Dr. Juanda
Berkenan untuk saya kongsikan di sini setelah sekian lama tidak mengemaskini blog ini.



Seandainya kita berada di syurga, di manakah tempat yang layak kita duduki? Untuk menjawab soalan itu elok kita teliti dengan cermat, cukupkah kiranya amal saleh yang kita lakukan sepanjang hidup ini? Pernahkah anda merasa iri hati melihat orang lain lebih banyak beramal ibadat berbanding diri anda? Umpama menikmati cahaya bulan pada malam yang cerah, ia sungguh indah, namun tidak boleh dicapai. Begitulah kiranya kedudukan orang-orang yang berada di syurga tertinggi. Mereka yang berada di bawah tentu menyesal, mengapa di dunia dahulu dia tidak beramal seperti amalan sahabatnya yang berada di atas sana. Dengan iman manusia mencapai puncak ketinggian. Iman itulah yang menentukan status dan gelaran mereka di dalam syurga. Sabda baginda SAW yang bermaksud: 
“Sesungguhnya penghuni syurga melihat para penghuni yang berada di atas tingkat mereka   bagaikan melihat bulan di langit.” 
                                                                             (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)



Sememangnya kedudukan Mukmin itu bertingkat-tingkat mengikut keadaan amalan masing-masing. Hal ini dinyatakan di dalam surah Faathir ayat: 32 yang bermaksud: 

“Kemudian kitab itu kami wariskan kepada orang-orang yang kami pilih di antara hamba-hamba kami, lalu di antara mereka ada yang menganiaya diri mereka sendiri dan di antara mereka ada yang pertengahan dan di antara mereka ada yang mendahului dalam berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah kurniaan yang amat besar.”


i. Al-Sabiquna bil khairat 
(mereka yang mendahului dalam berbuat kebaikan). 

Kedudukan mereka dekat dengan Nabi SAW kerana iman yang mendalam dan amal saleh yang dilakukan. Mereka adalah VVIP di sisi Allah dan Rasul-Nya, yang berjuang bersama-sama Nabi dan yang paling cepat menyahut seruan iman kemudian beramal dengannya. 
Dr Aid al-Qarniy menyatakan di dalam kitabnya ’Ihfazillah Yahfazukallah’ menyatakan bahawa golongan Assabiqun ini memiliki sifat-sifat melakukan ibadat yang wajib dan merasa tidak cukup dengannya sehingga menambah dengan ibadat yang sunat. Sehingga kedudukan mereka jauh lebih tinggi daripada hamba-hamba Allah yang lain.


ii. Al-Muqtashid 
(Golongan pertengahan). 

Dr Aid juga mengulas tentang golongan ini, beliau berkata: “Mereka ini ialah golongan yang merasa cukup melakukan kewajipan-kewajipan sahaja." Hal ini telahpun melayakkan diri mereka mendapat kecintaan Allah SWT. Sepertimana hadis Baginda SAW yang bermaksud: “Tidaklah hamba-Ku mendekatkan dirinya kepada-Ku dengan sesuatu yang paling Aku cintai melainkan dia melakukan sesuatu yang telah Aku wajibkan ke atasnya.” (Hadis riwayat al-Bukhari daripada Abu Hurairah). Namun demikian keadaan mereka di syurga berada di bawah golongan Assabiqun.


iii. Zalimun linafsihi. 
(Yang menzalimi dirinya sendiri). 

Saidatina Aisyah RA pernah ditanya oleh seorang sahabat, Masruk RA: ”Wahai bonda, siapakah orang yang masuk dalam kumpulan Assabiqunabil khairat? Aisyah menjawab: ”Iaitu orang-orang yang hidup bersama Rasulullah, sementara al-Muqtashid ialah mereka yang hidup selepas baginda wafat. Dan yang menganiaya diri sendiri (zalimun linafsihi) adalah aku dan kamu.”


Perkataan Ummul Mukminin Aisyah RA yang merendah diri menunjukkan kepentingan meletakkan diri dalam keadaan waspada dan takut kepada Allah. Namun begitu, tidak mustahil kita boleh mendapatkan kedudukan Assabiqun, walaupun amal dan perbuatan kita amat jauh ketinggalan dibandingkan dengan para sahabat RA. Satu syarat mutlak bagi kita mencapai kedudukan ini ialah apabila kita mencintai golongan Assabiqun dengan menyertai mereka dalam setiap amal perbuatan, walaupun kita tidak berada pada zaman mereka. Mencintai bermaksud menjadikan mereka sebagai inspirasi dan teladan di dalam kehidupan. Rasulullah SAW menjanjikan sesiapa yang mencintai suatu kaum maka dia akan bersama-sama dengan mereka di syurga kelak. Sabda baginda SAW yang bermaksud: “Seseorang akan bersama dengan yang dikasihinya." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim). Dalam riwayat lain Nabi SAW ditanya: Bagaimanakah jika seseorang kasih kepada satu kaum tetapi tidak berkumpul bersama mereka? Nabi SAW bersabda: Seseorang akan berkumpul dengan kekasihnya (di akhirat).



Mencintai membawa maksud mengikuti amalan mereka dengan mengambil acuan yang telah ditinggalkan oleh Rasulullah SAW kepada mereka. Amalan mereka mengikut sunnah dan tidak tercemar oleh unsur bid’ah. Mereka memastikan amalan yang dibuat adalah berdasarkan ilmu dan dalil yang kukuh. Jauh sekali dari sikap mengikut sesuatu amalan yang tiada asas. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan di antara orang-orang mukmin itu ada golongan yang menepati apa yang dijanjikannya kepada Allah, di antara mereka ada yang menemui ajalnya (mati syahid) dan di antara mereka ada yang menanti-nantikannya (untuk memperoleh syahid) dan tiadalah mereka ingin menukar janji itu dengan yang lain. 
                                                                        (Surah al-Ahzab : Ayat 23)

.................................................................
Sabtu, 1.59 p.m.
Rumah Menara Gading, BatU rAkIT


Friday, February 24, 2012

Kata-kata Ahli Syurga...


Dalam Kitab :Shahih Al-Bukhari" disebutkan bahawa 'Ali bin Abi Thalib Karramallahu Wajhah berkata:

"Dunia pasti ditinggalkan pergi sedangkan akhirat sudah siap sedia menanti. Oleh itu, jadilah kamu sebagai anak-anak akhirat dan janganlah menjadi anak-anak dunia.
Hari ini adalah hari beramal bukan hari dihisab, sedangkan esok adalah hari dihisab bukan hari beramal."

Jadilah anak-anak Akhirat...

Tuesday, January 17, 2012

Bukan mudah menjadi pemimpin...


----------------------------------------------------------------------------------
Assalamualaikum wbt...

(cukup payah untuk mencari ruang menulis sejak bermula semester baru ini. Mungkin kita sahaja yg menyibukkan diri? Wallahua'lam... )

mungkin sebelum ini aku hanya menjadi orang bawahan dan sekali-sekala memimpin di peringkat bawah, tapi kali ini aku diuji dengan dugaan yang cukup berat dan mencabar buat diriku sepanjang menjalani pengajian sarjana muda perguruan (PISMP) di IPG KDRI. Aku sendiri sedar bukan mudah, bukan senang untuk menjadi orang memimpin daripada orang yang dipimpin. Berada di atas bukan lagi dengan kapasiti biasa. Kapasiti yang dahulunya cukup untuk diri sendiri perlu ditambah dan diagihkan kepada yang berada di bawah pimpinan kita.

Orang di bawah bukan seorang, bukan 3, 5 dan sebagainya tetapi seluruh Warga IPG KDRI menjadi tanggungjawab kita. Hatta abang dan kakak2 yang menjaga kebersihan dan keindahan IPGKDRI juga menjadi tanggungjawab kita untuk meraikan mereka semua. Cukup sukar untuk meraikan semua itu tapi akan diusahakan sebaik mungkin. Walaupun sukar, kita perlu cuba dan terus mencuba. (Sekiranya dipilih....).

Dugaan yang jarang-jarang ada insan yang berani untuk mengisi jawatan tertinggi dalam kalangan mahasiswa guru. Aku tidak menduga dicadangkan oleh sahabat-sahabat seperjuangan untuk menjadi calon. Aku tidak meminta malah kalau boleh cuba mengelakkan daripada semua itu. Namun apakan daya, semuanya takdir Allah.

Dengan kepercayaan daripada sahabat-sahabat seperjuangan, aku gagahkan diri. Mudah-mudahan doa kalian dimakbulkan.

Dengan bekal firman Allah swt, aku gagahkan diri....

لَا يُكَلِّفُ اللهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ


maksudnya:

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa Yang terdaya olehnya. ia mendapat pahala kebaikan Yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan Yang diusahakannya. (Mereka berdoa Dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau mengirakan Kami salah jika Kami lupa atau Kami tersalah. Wahai Tuhan Kami ! janganlah Engkau bebankan kepada Kami bebanan Yang berat sebagaimana Yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang Yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau pikulkan kepada Kami apa Yang Kami tidak terdaya memikulnya. dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah Kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum Yang kafir".

Doakan kejayaan....



------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Friday, January 6, 2012

Izzatul Islam – Doa Rabithah


Sesungguhnya Engkau tahu
Bahwa hati ini telah berpadu
Berhimpun dalam naungan cintaMu
Bertemu dalam ketaatan
Bersatu dalam perjuangan
Menegakkan syariat dalam kehidupan
Kuatkanlah ikatannya
Kekalkanlah cintanya
Tunjukilah jalan-jalannya
Terangilah dengan cahayamu
Yang tiada pernah padam
Ya Rabbi bimbinglah kami

Lapangkanlah dada kami
Dengan karunia iman
Dan indahnya tawakal padaMu
Hidupkan dengan ma’rifatMu
Matikan dalam syahid di jalan Mu
Engkaulah pelindung dan pembela
Tajuk Nasyid : Doa Rabithah
Artis : Izzatul Islam
Album : D. T. AK ( Dakwah, Tarbiyyah dan Anti Kezaliman )
Laman Web : http://izzatulislam.com/

Wednesday, November 23, 2011

Pengarah IPG KDRI yang baru...




Alhamdulillah, tidak lama jawatan Pengarah IPG KDRI dikosongkan. tidak sampai sebulan, sudah ada nama pengganti Pengarah baru bagi IPG KDRI iaitu En, Ghulam Sarver Bin Mobarak Ali. Menurut satu sumber yang boleh dipercayai, beliau merupakan bekas salah seorang ahli jemaah Nazir Kuala Lumpur. Dengar desas-desus mengatakan beliau ini seorang yang tegas orangnya.
Apapun kita tunggu sahaja semester baru 2012. Sama-sama kita bertaaruf nanti.



Selamat Datang Pengarah IPG KDRI yang baru...semoga banyak perubahan positif yanga bakal berlaku pada masa akan datang.Semoga IPG KDRI terus meningkat cemerlang di bawah kepimpinan baru. InsyaAllah...

+Maaflah, gambar Pengarah IPGKDRI yang baru tidak ada lagi.